IMG-LOGO
Home Blog Baru Dua Kali Jalan Bareng, Dia Langsung Ajak Menikah
Curhat Kamu

Baru Dua Kali Jalan Bareng, Dia Langsung Ajak Menikah

by nat - December 21st, 2020 34 Views
Baru Dua Kali Jalan Bareng, Dia Langsung Ajak Menikah

Hi belajardrcinta.com, saya Roni usia saya 29 tahun dari Jakarta, jadi gini saya mau cerita tentang gebetan saya yang langsung aja menikah, padahal kita berdua ini belum lama kenal, malah baru dua kali jalan bareng. 


Saya kenal dia belum lama, sekitar satu bulan. Dia itu teman saya satu kantor tapi beda divisi. Awal ketemuannya ketika saya diminta oleh atasan kerja sama dengan divisi dia. Dan kita ketemu deh di situ, karena kebetulan dia yang ngebantu kerjaan saya. 


Dia cantik, pakai hijab, tubuhnya tinggi. Pertama ketemu saya langsung kagum sama dia. Tapi saat itu saya gak kepikiran sama sekali bakal jalan bareng sama dia. 



(Ilustrasi wanita cantik ajak menikah. pixabay)


Saya pikirnya, cewek cantik kayak dia pasti udah punya pacar. Lagian kalau belum punya pacar gak mungkin juga lah cewek cantik kayak dia bakal suka sama saya.


Singkat cerita karena kerjaan itu, saya sama dia jadi sering ketemu. Hampir tiap hari kita ketemu untuk diskusi dan koordinasi tentang tugas. 


Tapi saya kaget, karena suatu malam dia chat saya via WA. Saya kira awalnya dia mau ngehabas kerjaan, tapi ternyata nggak lho. Dia malah tanya banyak tentang pribadi saya. 


BACA JUGA: 


Alasan Putus Cinta yang Paling Sering Digunakan

Kentungan Punya Pacar Cuek, Yakin Mau Diputusin?

Arti Tatapan Mata Laki-laki yang Harus Perempuan Tahu


Dan setelah malam itu, hampir tiap hari kita chatting di WA. Sesekali juga makan siang bareng di kantor, meski dengan teman-teman kantor yang lainnya. 



(Ilustrasi chatting - ajak menikah. pixabay)


Karena sering chatting di WA, akhirnya saya coba beraniin dia untuk jalan bareng. Gak lama sih, cuma cari makanan aja di sekitar kosan dia. Cari tempat yang gak rame, karena lebih corona, serem juga yah takut ketularan. 


Di sana kita makin akrab deh ngobrol-ngobrolnya. Dan dia bilang kalau dia pengen banget nikah muda. Saat ini umurnya masih 25 tahun, dan kalau bisa maksimal tahun depan dia mau nikah. 


Wih, dia cari yang sudah mapan ternyata. Tertutup deh harapan saya untuk bisa makin dekat sama dia. 


Oke, semenjak malam itu, saya memutuskan untuk buang harapan jauh-jauh deh untuk bisa lebih deket sama dia. Soalnya, percuma juga, dia udah cari orang yang mapan karena mau segera menikah. Sementara saya, gaji aja masih kecil, masih ngurus buat kebutuhan sehari-hari aja masih berat. Belum punya rumah tinggal juga. Motor aja gak punya, apalagi mobil. Hehe. 


Karena memutuskan untuk mundur, akhirnya saya gak pernah chat dia lagi. Biasanya kan saya ajak dia chat atau teleponan duluan tiap malam. Tapi sekarang sudah nggak, biar gak baper. Hehehe. 


Tapi pada suatu malam, dia tiba-tiba chat saya, dan ajak saya untuk ketemuan malam itu juga. Karena malam itu saya lagi bosan di kosan, saya putuskan untuk nerima ajakannya. 


Dan saat itu kita pergi ke tempat pertama kita jalan, karena suasananya yang gak terlalu ramai. Tapi anehnya, kita gak banyak bicara malam itu. Lebih banyak diamnya, karena bingung mau ngobrol apa. 


Meski gak banyak ngobrol, tapi malam tersebut adalah malam yang paling bikin saya kaget. Ya, dia tiba-tiba bilang dan ajak saya untuk menikah. Waduhhhh…


Lho kok saya?????


Dia bilang, dia suka dan cinta sama saya meski baru kenal. Dia suka dengan kepribadian saya yang apa adanya. 


Terus terang saya bahagia dan seneng banget ada cewek yang bilang seperti itu ke saya. Apalagi saya ini orangnya jarang pacaran. Sampai umur 29 tahun ini, saya baru dua kali pacaran. Dan itu pun putusnya karena diselingkuhin. Hehehe. 



(Ilustrasi pria bingung diajak menikah. pixabay)


Meski senang, saya bingung mau jawab apa? Saya belum siap menikah karena ngerasa belum punya penghasilan yang baik. Saya takut malah nanti menyengsarakan hidup orang yang bergantung sama saya. 


Yang kedua, saya berpikir masih terlalu muda. Saya masih ingin mencari tantangan baru di luar sana, sebelum akhirnya menikah. Target saya sebetulnya menikah di usia 32 atau 33 tahun. Harapannya di usia itu karir saya sudah makin meningkat dan minimal sudah punya biaya menikah dan bisa DP rumah. 


Setelah dia bilang gitu, saya langsung gugup, dan bingung mau jawab apa. Tapi untungnya dia pengertian dan gak langsung mendesak saya untuk segera memberikan jawaban. Dia kasih waktu dua minggu untuk memikirkan masak-masak permintaannya yang mengajak menikah. 


Nah sampai sekarang saya masih berpikir nih, apa yang harus saya jawab ke dia. Saya terima ajakannya untuk menikah, atau saya tolak yah. 


Nanti apapun keputusan saya akan saya tulis lagi yah di sini. Semoga dua minggu lagi saya bisa memberikan jawaban terbaik bagi hidup saya dan hidup dia. Doakan saya yah. 


Baca juga yuk artikel-artikel menarik lainnya dari belajardrcinta.com di bawah ini: 


Seperti Inilah Laki-laki Ketika Baru Putus 


Merasa Bersyukur Penting, tapi Tidak Cukup


Kunci Kebahagiaan Hubungan: Buang Ekspektasi Berlebihan


Pentingnya Belajar Kepemimpinan Diri 


Cara Menyatakan Cinta ke Teman Sendiri, Anti Gagal

 

Tanda wanita jatuh cinta kepadamu, Ketahu Jangan Sampai Dia Ilfeel 


Saat Wanita Marah, Ternyata Mereka Ingin Hal Ini dari Pria 


Cara Menolak Cinta Tanpa Menyakiti Perasaan 


Tanda Suami Cemburu yang Wajib Diketahui Para Istri


Cara Mengetahui Suami Masih Sayang Atau Tidak





Leave a Comment